طبيب الطب النبوي Dokter Pengobatan Nabawi

Islam, Hukum, Sholat, Tatacara

Hukum Melafadzkan Do’a Niat Puasa Ramadhan (Nawaitu shouma ghodin..) : Apakah niat puasa Ramadhan disyaratkan setiap hari di bulan Ramadhan atau cukup dengan niat di awal untuk sebulan penuh?

with 10 comments


Permasalahan Melafadzkan Niat Puasa Ramadhan sesungguhnya sudah jelas sebagaimana Imam  An Nawawi rahimahullah –ulama besar dalam Madzhab Syafi’i- mengatakan, “Tidaklah sah puasa seseorang kecuali dengan niat. Letak niat adalah dalam hati, tidak disyaratkan untuk diucapkan dan pendapat ini tidak terdapat perselisihan di antara para ulama.”[Rowdhotuth Tholibin, 1/268 ] Semakin keliru lagi jika niat ini dibaca bareng-bareng selepas shalat tarawih.

Seputar Niat Puasa

Al-Ustadz Hammad Abu Muawiah

Hukum Niat

Niat adalah rukun berpuasa sebagaimana pada seluruh ibadah. Nabi -Shallallahu alaihi wasallam- bersabda, “Sesungguhnya setiap amalan itu (syah atau tidaknya) tergantung dengan niatnya dan setiap orang akan mendapatkan apa yang dia niatkan.” (HR.Al-Bukhari dan Muslim dari Umar bin Al-Khaththab)

Niat dalam ibadah, baik wudhu, shalat, puasa dan selainnya tidak perlu dilafazhkan. Ibnu Taimiah -rahimahullah- berkata, “Mengucapkan niat (secara jahr) tidak diwajibkan dan tidak pula disunnahkan berdasarkan kesepakatan kaum muslimin.” (Majmu’ Al-Fatawa: 22/218-219) Dan dalam (22/236-237) beliau berkata, “Niat adalah maksud dan kehendak, sedangkan maksud dan kehendak tempatnya adalah di hati, bukan di lidah, berdasarkan kesepakatan orang-orang yang berakal. Walaupun dia berniat dengan hatinya (tanpa memantapkannya dengan ucapan, pen.), Maka niatnya syah menurut Imam Empat dan menurut seluruh imam kaum muslimin baik yang terdahulu maupun yang belakangan.” Maka sekedar bangunnya seseorang di akhir malam untuk makan sahur -padahal dia tidak biasa bangun di akhir malam-, itu sudah menunjukkan dia mempunyai maksud dan kehendak -dan itulah niat- untuk berpuasa.

Waktu Berniat

Diriwayatkan dengan sanad yang shahih dari Ibnu Umar dan Hafshah -radhiallahu anhuma- bahwa keduanya berkata:
“Barangsiapa yang tidak memalamkan niatnya sebelum terbitnya fajar maka tidak ada puasa baginya.” (HR. Abu Daud no. 2454, At-Tirmizi no. 730, An-Nasai (4/196), dan Ibnu Majah no. 1700)
Hadits ini disebutkan oleh sejumlah ulama mempunyai hukum marfu’, yakni dihukumi kalau Nabi yang mengucapkannya. Karena isinya merupakan sesuatu yang bukan berasal dari ijtihad dan pendapat pribadi.
Maka dari hadits ini jelas bahwa waktu niat adalah sepanjang malam sampai terbitnya fajar. Hadits ini juga menunjukkan wajibnya berniat dari malam hari dan tidak syahnya puasa orang yang berniat setelah terbitnya fajar. Ini adalah pendapat mayoritas Al-Malikiah, Asy-Syafi’iyah. dan Al-Hanabilah. Dan ini yang dikuatkan oleh Ibnu Qudamah, An-Nawawi, Ibnu Taimiah, Ash-Shan’ani dan Asy-Syaukani.

Catatan:
Kecuali kalau dia baru mendengar kabar hilal ramadhan di pagi hari, maka ketika itu hendaknya dia berpuasa dan puasanya syah, karena tidak mungkin bagi dia untuk kembali berniat di malam hari.
[Al-Mughni: 3/7, Al-Majmu’: 6/289-290, An-Nail: 4/196, dan Al-Muhalla no. 728]


Apakah Syah Berniat Di Awal Ramadhan Untuk Sebulan Penuh?

Pendapat yang menyatakannya syahnya adalah pendapat Zufar, Malik, salah satu riwayat dari Ahmad dan salah satu riwayat dari Ishaq. Hal itu karena puasa ramadhan adalah satu kesatuan, sama seperti rangkaian ibadah haji yang cukup diniatkan sekali.

Sementara jumhur ulama berpendapat wajibnya berniat setiap malamnya berdalilkan hadits Hafshah dan Ibnu Umar di atas.
Mereka mengatakan: Karena jumlah malam dalam ramadhan adalah 29 atau 30 hari maka wajib untuk memalamkan niat pada tiap malam tersebut.
Yang kuat dalam masalah ini adalah pendapat yang pertama, dan ini adalah pendapat yang dikuatkan oleh Ibnu Taimiah dan Syaikh Ibnu Al-Utsaimin.

Akibat perbedaan pendapat ini nampak pada satu masalah yaitu:
Jika seorang yang wajib berpuasa pingsan atau tidur sebelum terbenamnya matahari dan baru sadar atau bangun setelah terbitnya fajar kedua. Maka menurut pendapat mayoritas ulama, dia tidak boleh berpuasa dan puasanya tidak syah walaupun dia berpuasa, sementara menurut pendapat yang kedua dia boleh berpuasa dan puasanya syah karena telah berniat di awal ramadhan.
Maka dari sini kami berkesimpulan bahwa yang kuat adalah pendapat yang pertama, yakni yang menyatakan bolehnya berniat di awal ramadhan untuk sebulan penuh, wallahu a’lam.
[Al-Mughni: 3/9, Al-Majmu’: 6/302, Kitab Ash-Shiyam: 1/198-199, Asy-Syarhul Mumti’: 6/369, dan At-Taudhih: 3/151]

SUMBER :  http://al-atsariyyah.com/?p=840

* * *

Apakah  niat  puasa  Ramadhan disyaratkan pada  setiap  hari  di bulan Ramadhan ataukah cukup dengan niat di awal hari Ramadhan?

Al Ustadz Abu Zakariya Rishky Al Atsary

Dalam masalah ini, terdapat perbedaan pendapat dikalangan fuqaha dan  ahlil-ilmi.  Terdapat  dua  pendapat  dikalangan  mereka  yang  juga merupakan dua riwayat dari Imam   Ahmad.

Pendapat  pertama, bahwa  niat  diharuskan  pada  setiap  hari  pada  bulan Ramadhan.

Pendapat  ini  merupakan  pendapat  mayoritas  ulama.  Mereka  berargumen dengan hadits-hadits serta atsar yang mauquf kepada Hafshah, Ibnu Umar dan Aisyah -yang telah disebutkan sebelumnya-, bahwa tidak sah niat bagi yang tidak meniatkannya di waktu malam.

Dalam penafsiran ulama yang menyatakan pendapat ini, hadits dan atsar tersebut  berlaku  pada  setiap  hari  di  bulan  Ramadhan  secara  terpisah. Disebabkan puasa Ramadhan adalah ibadah dan setiap ibadah disyaratkan adanya niat.

Mereka juga mengatakan, bahwa hal tersebut di analogikan kepada shalat  lima  waktu  pada  setiap  hari,  dimana  diantara  dua  ibadah  shalat terpisahkan dengan perbuatan-perbuatan yang bukan bagian dari ibadah shalat,  bahkan  menggugurkan  ibadah  shalat.  Dengan  demikian  setiap shalat  mengharuskan  adanya  niat  tersendiri  secara  terpisah.  Demikian halnya dengan ibadah puasa.

Pendapat kedua, niat hanya diharuskan sekali di awal bulan. Pendapat ini merupakan  mazhab  Imam  Malik,  al-Laits  bin  Sa’ad,  Imam  Ahmad  pada salah satu riwayat beliau dan Ishaq.

Argumentasi mereka adalah firman Allah subhanahu,

“Bagi  siapa  yang  mendapati  bulan  Ramadhan  diantara  kalian,  maka diharuskan baginya berpuasa.” (Al-Baqarah: 185)

Mereka  mengatakan,  bahwa  penamaan  bulan  Ramadhan  mengacu  pada satu zaman waktu. Dan ibadah puasa Ramadhan dari awal hingga akhir adalah sebuah ibadah yang satu layaknya shalat dan haji, dengan begitu hanya membutuhkan sekali niat.

Dan juga dengan hadits Umar bin al-Khaththab -radhiallahu ‘anhuyang masyhur, dimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya setiap amal haruslah disertai dengan niat. ..”

Ash-Shan’ani  mengatakan,  “Dikarenakan  Ramadhan  kedudukannya  sama dengan sebuah ibadah, dan berbuka pada malam-malam Ramadhan juga merupakan   ibadah,   yang   dengan   berbuka   tersebut   akan   membantu pengerjaan puasa pada siang hari Ramadhan.”

Pendapat  yang  shahih,  adalah  pendapat  yang  kedua.  Sedangkan dalil-dalil yang dikemukakan oleh ulama yang berpendapat keharusan niat disetiap hari, telah diketahui ke-dha’ifannya. Dan atsar Hafshah, Ibnu Umar dan  Aisyah  sendiri,  mujmal/global,  dapat  ditafsirkan  pemberlakuannya  -yakni niat- pada setiap hari, dan juga hanya pada sekali di awal Ramadhan. Wallahu a’lam.

SUMBER :

edisi e-book dari “Risalah Ahkam Ramadhan” yang kami transkrip / salin dari artikel-artikel yang terdapat di web darelsalam yang merupakan tulisan dari Al Ustadz Abu Zakariya Rishky Al Atsary hafizhahullah

About these ads

Written by أبو هـنـاء ألفردان |dr.Abu Hana

August 10, 2010 at 22:47

10 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. bagi yg msh awam seperti sy, bahwa setiap melakukan setiap amalan pastikan niatkan dalam hati dengan bahasa apapun yg kita mengerti, dan yakinilah bahwa Allah maha tau yg kita lakukan……

    andra

    July 20, 2012 at 09:45

  2. kalau semua ibadah yang kita lakukan menjadi tidak syah atau gugur pahalanya, hanya karena tidak melafadzkan niatmya atau tidak sama lafadznya atau tidak sama cara berniatnya dengan apa yang telah diajarkan oleh “kyai atau guru saya”…….Masya Allah …..kok Islam itu menjadi begitu rumit dan sulit dan pelik.Bagaimana dengan orang-orang yang masih awam atau mau mengenal agama Islam karena mau memeluk agama Islam….mereka akan berkata “kompliketed banget yaaa”

    tuti

    July 16, 2012 at 13:11

  3. baca lagi kitab Al asybah ya… tentang bagaimana pendapat jumhur ulama’ tentang melafadzkan niat
    maturnuwun…

    herman

    June 11, 2012 at 12:36

  4. makasih atas infox

    ari hadi sulaksono

    February 21, 2012 at 12:19

  5. Hai saudaraku muslim seluruh dunia bersatulah dan teruskan blog ini

    salimsyah

    August 3, 2011 at 14:08

  6. ijin share ya… pa dan bu dokter…! saya sangat menyukai artikel2nya

    ummu rabbani

    August 1, 2011 at 03:52

  7. ass.wr.wb.
    dapatkah kami di kirimi, berita berita up to date mengenai Islam

    kasminptb

    July 31, 2011 at 22:33

  8. niat puasa…. yang menyatakan “Semakin keliru lagi jika niat ini dibaca bareng-bareng selepas shalat tarawih” dari mana sumber hukum itu berasal bahwa niat di ucapkan bareng2 selapas tarwawih itu keliru?

    @ Dalilnya adalah “tidak adanya dalil dari Al-Qur’an dan Hadits serta dari apa yang dicontohkan oleh Rosulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya”
    justeru kita akan tanyakan kepada anda : dari mana dalil bolehnya niat diucapkan bareng2 setelah tarawih.

    Rahman

    September 8, 2010 at 10:28


Bagaimana menurut Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s