طبيب الطب النبوي Dokter Pengobatan Nabawi

Islam, Hukum, Sholat, Tatacara

Sejarah IDI dan Pengurus IDI

leave a comment »


Ikatan Dokter Indonesia (IDI) periode ini dijabat oleh Ketua Umumnya DR.Dr.Fachmi Idris, M.Kes. Cikal bakal IDI adalah perhimpunan yang bernama Vereniging van lndische Artsen tahun 1911, dengan tokohnya adalah dr. J.A.Kayadu yang lama menjabat sebagai ketua dari perkumpulan ini.

Selain itu, tercatat nama-nama tokoh seperti dr. Wahidin, dr, Soetomo dan dr Tjiptomangunkusumo, yang bergerak dalam lapangan sosial dan politik. Kemudian dikenal pula dr. Mangkoewinoto, dr. Soesilo dan dr. Kodijat yang berjuang dibidang penyakit menular, juga dr. Kawilarang, dr. Sitanala. Dr. Asikin Widjajakusumah dan dr. Sardjito. Nama yang terakhir ini terkenal dengan majalahnya Medische Berichten yang diterbitkan di Semarang bersama-sama dr. A. Moechtar dan dr. Boentaran. Pada tahun 1926 perkumpulan berubah namanya menjadi Vereniging van lndonesische Geneeskundige (VIG).

Menurut Prof Bahder Djohan yang pernah menjadi sekretaris VIG selama 11 tahun (1928-1938), perubahan nama ini dengan landasan politik yang menjelma dari timbulnya rasa nasionalisme (karena dokter pribumi dianggap sebagai dokter kelas dua) sehingga membuat kata “Indische” menjadi “Indonesische” dalam VIG. Dengan demikian, profesi dokter telah menimbulkan rasa kesatuan, atau paling tidak meletakkan sendi-sendi rasa persatuan.(VIG).

Prof Bahder Djohan mengatakan pula, tujuan VIG ialah menyuarakan pendapat dokter, dimana pada masa itu persoalan yang pokok ialah mempersamakan kedudukan antara dokter-dokter pribumi dengan dokter Belanda dalam segi kualitasnya yang tidak kalah. Kongres VIG tahun 1940 di Solo menugaskan pada Bahder Djohan untuk membina serta memikirkan istilah-istilah baru dalam dunia kedokteran. Masa itu telah terkumpul 3000 istilah baru dalam dunia kedokteran. Usaha-usaha VIG lainnya yang patut diketengahkan yakni peningkatan gaji (upah) dokter-dokter “Melayu” agar mempunyai derajat yang sama dengan dokter Belanda, yang berhasil mencapai 70% dari jumlah semula (50%). Selain itu, memberikan kesempatan dan pendidikan bagi dokter “melayu” menjadi asisten dengan prioritas pertama.

Dalam masa pendudukan Jepang (1943), VIG dibubarkan dan diganti menjadi Jawa Izi Hooko Kai. Selanjutnya pada tahun 1948 didirikan Perkumpulan Dokter Indonesia (PDI), yang dimotori kalangan dokter-dokter muda di bawah pimpinan dr. Darma Setiawan Notohadmojo. Pendirian PDI berdasarkan kehendak situasi dan tuntutan zaman yang berkembang pendapat-pendapat atau tinjauan-tinjauan baru dalam suasana dan semangat yang baru pula pada waktu itu. Dengan demikian PDI berfungsi pula sebagai badan perjuangan di daerah pendudukan Belanda.

Hampir bersamaan berkembang pula Persatuan Thabib Indonesia (Perthabin) cabang Yogya yang dianggap sebagai kelanjutan VIG masa tersebut. Tidaklah mungkin bahwa Perthabin dan PDI sekaligus merupakan wadah dokter di Indonesia, maka dicapai mufakat antara Perthabin dan Dewan Pimpinan PDI untuk mendirikan suatu perhimpunan dokter baru. Dr. Soeharto berpendapat bahwa perkumpulan dokter yang ada sejak 1911 telah rusak di zaman kependudukan Jepang. Lagi pula organisasi yang bernama Jawa Izi Hooko Kai hanya terbatas di Pulau Jawa saja. la menilai juga bahwa perkumpulan tersebut tidak bekerja dan berfungsi dan hanya sebagai penyalur politik Jepang. Dasar pemikiran inilah digunakan untuk mendirikan suatu perkumpulan dokter baru yang sesuai dengan alam pikiran dan jiwa kemerdekaan serta sesuai dengan indentitas kita, yakni persatuan. Diharapkan perkumpulan kedokteran tersebut dapat menjadi semacam perkumpulan persatuan.

Pada tahun 1945, dokter-dokter Indonesia belum mempunyai kesempatan untuk mendirikan suatu wadah dokter di Indonesia yang berskala nasional. Kesempatan ini baru ada setelah diperoleh pengakuan dari Belanda (RIS). Sebetulnya ide untuk mendirikan perhimpunan dokter di Indonesia telah lama ada. Oleh karena situasilah yang menyebabkan terdapatnya bermacam-macam dokter, seperti dokter didaerah pendudukan, di daerah republik federal, dan masalahnya mereka belum mempunyai kesempatan untuk menyatu. Di masa dahulu dikenal 3 macam dokter Indonesia, ada dokter Jawa keluaran sekolah dokter Jawa, ada Indische Arts keluaran Stovia dan NIAS serta ada pula dokter lulusan Faculteit Medica Batvienis pada tahun 1927.

Sumber : http://www.idionline.org/index.php?menu=sejarah_idi

Berikut ini Susunan Kepengurusan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) :

Dewan Penasihat :

Prof. DR. Dr. Idris Idham, Sp.JP (K),FESC,FIHA

Prof. Dr. Ratna S. Samil, Sp.OG (K)

Prof. Dr. Sofyan Ismael, Sp.A (K)

Dr. Soedoko Sidohoetomo, Sp.PA

Prof. DR. Dr. Idrus A Paturusi, Sp.B, Sp.BO

Prof. Dr. Hardyanto Soebono, Sp.KK (K)

Dr. H. Hakim Sorimuda Pohan, Sp.OG

Dr. M. Aidy Rawas

Prof. DR. Dr. Gulardi Wiknjosastro, Sp.OG

Dr. Broto Wasisto, MPH

Dr. Mulyono Soedirman, Sp.B, Sp.BO, MBA

Prof. DR. Dr. Sudarto Ronoatmodjo, MSc

Prof. DR. Dr. Hasbullah Thabrany, MPH.Dr.PH

Dr. Samsi Jacobalis, Sp.B

Dr. Farid W Husain, Sp.B, Sp.BD

Dr. Kartono Mohamad

Prof. DR. Dr. Azrul Azwar, MPH

Dr. Merdias Almatsier, Sp.S (K)

Prof. DR. Dr. M. Ahmad Djojosugito, MHA

Dr. Achmad Husaini, Sp.OG

Ketua Umum : DR.Dr. Fachmi Idris, M.Kes

Majelis-Majelis

Ketua Majelis Kehormatan Etik Kedokteran (MKEK)

DR. Dr. Agus Purwadianto, SH, Sp.F

Ketua Majelis Kolegium Kedokteran Indonesia (MKKI)

Prof. DR. Dr. Biran Affandi, Sp.OG

Ketua Majelis Pengembangan Pelayanan Keprofesian (MPPK)

Prof. DR. Dr. Zubairi Djoerban, Sp.PD-KHOM

Pengurus Harian PB IDI

Wakil Ketua Umum 1/Ketua Terpilih : Dr. Prijo Sidipratomo, Sp.Rad (K) Wakil Ketua Umum 2 . :  Sukman Tulus Putra, Sp.A (K), FACC,FESC

Selengkapnya baca di :  http://www.idionline.org/index.php?menu=struktur_idi

Bagaimana menurut Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s