طبيب الطب النبوي Dokter Pengobatan Nabawi

Islam, Hukum, Sholat, Tatacara

Kritik Prof. Djalal TanjungTerhadap Isu Pemanasan Global

with 4 comments


Kritik Prof. Djalal TanjungTerhadap Isu Pemanasan Global


global-warming-2

Isu mengenai fenomena pemanasan global (global warming) semakin mencuat akhir-akhir ini. Hampir semua negara yang ada di muka bumi ini menjadikan isu tersebut sebagai kepentingan bersama. Sebagai penghuni planet bumi, semua negara merasakan bahwa dampak pemanasan global bisa menimpa siapa saja.

Isu besar itupun kemudian berkembang dalam isu-isu yang lebih mendetil seperti permasalahan kebijakan negara, penebangan hutan, polusi udara, dan hal-hal lain yang dianggap sebagai pemicu semakin panasnya suhu bumi yang berujung pada perubahan iklim (climate change). Namun terkadang ada kesalahan ilmiah yang diusung oleh isu mengenai global warming tersebut dan hal itulah yang kemudian dikritik oleh Prof. Dr. Shalihuddin Djalal Tandjung, guru besar ekologi dan ilmu lingkungan Universitas Gadjah Mada.

Menurut Prof. Djalal, ada kekeliruan besar yang dimunculkan oleh isu pemanasan global yang menyalahkan proses penebangan hutan yang dilakukan oleh negara-negara sedang berkembang. Dalam menjelaskan pemanasan global, beliau berpijak mula pada logika penjelasan ilmiah, bahwasanya pemanasan global disebabkan oleh ketidakseimbangan atmosfer (atmosferic inbalance), akibat terlalu banyak kadar karbon dioksida (CO2). Persoalannya kemudian adalah siapa yang harus bertanggung jawab terhadap banyaknya karbon dioksida di atmosfer?

Polutan terbesar di dunia tentunya adalah negara maju dengan pabrik-pabrik industrinya, namun mengapa kesalahan justru banyak ditimpakan kepada Negara-negara sedang berkembang yang sedang mendayagunakan hutannya untuk kegiatan ekonomi?

Di sinilah letak kritik tajam dari Prof. Djalal. “Syarat sebuah bentang lahan mengabsorbsi semua CO2 adalah apabila di kawasan tersebut ada 30 persen hutan dan kebetulan sekali kalau ternyata negara-negara industri maju ternyata hanya memiliki kawasan hutan tidak lebih dari 21 persen,” begitu penuturannya.

Prof Djalal melanjutkan bahwa rata-rata kawasan hutan di planet ini sekitar 60 persen karena adanya tiga negara yang memiliki jumlah kawasan hutan yang lebih dari 75 persen, yakni Kongo di benua Afrika, Brazil di benua Amerika, dan Indonesia di Asia dan ketiga negara itu bukanlah negara industri. Negara-negara industri maju telah lama merusak hutan mereka sendiri dan mengabaikan keseimbangan atmosfer di kawasan teritorial yang menjadi tanggung jawab mereka.

Ketika negara-negara berkembang seperti Indonesia mencoba mendayagunakan hasil hutan untuk kegiatan perekonomian, negara industri maju justru berteriak-teriak dan menganggap negara sedang berkembang melakukan proses pemanasan global tanpa negara industri itu bercermin terhadap apa yang telah mereka lakukan terhadap hutan di wilayah kedaulatannya. “Jadi pernyataan yang mengungkapkan bahwa global warming saat ini disebabkan oleh kerusakan hutan tropis (di negara berkembang) itu adalah bohong, malah mereka (negara industri) lebih dulu merusak hutannya!” ujarnya dengan mantap.

Isu lain yang juga menjadi sorotan Prof Djalal adalah mengenai kebakaran hutan Indonesia yang dinilai masyarakat internasional sebagai salah satu penyebab utama global warming. Baginya, kebakaran hutan merupakan fenomena yang alamiah, kecuali yang disebabkan ulah manusia. “Saya tidak menutup mata adanya unsur kesengajaan dalam beberapa kebakaran hutan, namun kalaupun ada kebakaran hutan di Indonesia, CO2 nya akan langsung terserap oleh pepohonan di sekitarnya, karena hutan kita sangat luas!” Menurutnya, pepohonan memiliki kemampuan aktif dalam menyerap CO2 yang ada di alam, karena bagaimanapun juga, pepohonan membutuhkan CO2 sebagai bahan baku fotosintesis.

Lebih lanjut Prof. Djalal mengatakan bahwa fenomena penebangan hutan untuk penanaman kebun kelapa sawit adalah hal yang normal dan bukan sebagai bagian deforestasi. “ Sebagai ilmuwan, saya sepakat bahwa kelapa sawit menyerap CO2 tidak sebanyak tumbuhan lain namun bukan berarti penebangan hutan untuk kebun kelapa sawit adalah proses deforestasi karena kelapa sawit tetap merupakan bagian dari tumbuhan (yang membutuhkan CO2 untuk fotosintesis).” Namun begitu, dia tidak sepakat jika hasil perkebunan kelapa sawit justru dijadikan bahan baku konversi energy menjadi biodiesel karena baginya kelapa sawit adalah makanan (food) dan bukan bahan baku energi pembakaran. <rul>

SUMBER ; http://kagama.ugm.ac.id/download.php

Written by أبو هـنـاء ألفردان |dr.Abu Hana

May 3, 2009 at 05:38

4 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Pemanasan global tidak bersifat antropogenik. Agar diketahui, lebih dari 30.000 ilmuwan dan insinyur di Amerika dengan 9000 lebih di antaranya bergelar doktor menolak pandangan bahwa pemanasan global disebabkan oleh aktivitas manusia. Silahkan rujuk artikel “Pemanasan Global (Warming) bukan karena aktivitas manusia (non-antropogenik) pada http:abulailaabdurrahman.blogspot.com

    kris suwarso

    October 10, 2010 at 17:23

  2. Ya begitulah ulah negara maju yang sebagian besar adalah dunia barat. Negara terbelakang atau belum maju pun terpaksa mengikuti tarian mereka. Jika tidak, mereka punya “kekuatan” untuk memaksa. Mudah2an Indonesia tetap menjaga dan melestarikan sumberdaya alamnya, terlepas dari masalah global warming..

    @ Sudah saatnya Indonesia bangkit.. disaat mereka sekarang sedang kolaps dilanda krisis (baca: adzab) multidimensi..

    adi

    October 27, 2009 at 21:43

  3. Betul-betul…
    Kenapa negara maju tidak buat hutan sendiri aja? Kok nyalahkan negaraku. Dulu negara mereka kan juga hijau. Kok ditebangin? Ya harus restorasi lagi sendiri donk.
    Jd menurut gw, dalam diskusi isu pemenasan global dititikberatkan pada restorasi negaranya masing-masing. Kalau pingin menikmati manfaat hutan indonesia, bayar donk…
    Bang Djalal, ayo hajar mereka.

    @ Saya dukung, kang..

    Lukman

    May 14, 2009 at 11:36

  4. dasar maling teriak maling, kalo kita disuruh melestarikan hutan kita suruh juga mereka negara maju berkonsekuensi untuk kita, bebaskan bea masuk dan pajak produk ekspor kita keseluruh negara maju didunia, kalo mereka ga mau berarti mereka juga ga peduli sama hutan-hutan dan kelangsungan hidup manusia dibumi ini

    @ Setuju, kang..

    tricks video editing

    May 14, 2009 at 10:01


Bagaimana menurut Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s