طبيب الطب النبوي Dokter Pengobatan Nabawi

Islam, Hukum, Sholat, Tatacara

MENGENAL PROFIL & GEMBONG SYI’AH RAFIDOG HAUTSIYYIN/HUTHI (Arab : الحوثيون) ZAIDIYAH: Para pemberontak yang menyerang Ma’had Darul Hadits Dammaj, Yaman | Kenali juga kesesatan agama “Syi’ah” yang menyatakan “..laknatlah kedua berhala Quraisy (Abu Bakr dan Umar), setan dan thaghut keduanya, serta kedua putri mereka…(yang dimaksud dengan kedua putri mereka adalah Ummul Mukminin ‘Aisyah dan Hafshah)”

with 6 comments


Inilah Dia Pemberontak Syi’ah Zaidiyah Al Hautsiyyin yang Menyerang Ma’had Darul Hadits Dammaj

1994-sekarang: (bersenjata sejak 2004)
Ideologi: Syiah Zaidi
Kelompok: Pendukung Houthi, suku-suku Syiah lainnya di Sa’dah
Pemimpin: Hussein Badreddin al-Houthi, Abdul-Malik al-Houthi
Markas besar: Sa’dah, Yaman
Luas operasi: Yaman Utara dan Selatan-Barat Arab Saudi
Kekuatan: 100,000[1]
Lawan: Pemerintah Yaman, Arab Saudi (2009-2010), Al-Qaeda[2]
Pertempuran/perang: Pertempuran Sa’dah 

Keterangan gambar: Warna gelap dikuasai penuh, warna terang sebagian dikuasai, warna muda banyak simpatisan

—————

Huthi (Arab : الحوثيون) adalah kelompok pemberontak syi’ah Zaidiyah yang beroperasi di Yaman.

Mereka disebut-sebut sebagai “kelompok yang kuat”[3] dengan afiliasi Ash-Shabab al-Muminin (Arab : الشباب المؤمن, artinya pemuda yang beriman[4] atau keyakinan pemuda)[5]. Kelompok ini mengambil nama dari Hussein Badreddin al-Houthi, mantan komandan mereka, yang dilaporkan dibunuh oleh pasukan militer Yaman pada bulan September 2004[6]. Beberapa komandan lainnya, termasuk Ali al-Qatwani, Abu Haider, Abbas Aidah, dan Yousuf al-Madani (anak tiri Hussein al-Houthi) juga telah dibunuh oleh pasukan Yaman[7]. saudara-saudara Huthi dan ayah Hussein Badreddin al-Houthi disebut-sebut sebagai imam kelompok mereka[8].

Jumlah pengikut houthi antara 1.000-3.000 pejuang pada tahun 2005[9] dan antara 2.000-10.000 pejuang pada tahun 2009[10]. Surat kabar Yemen Post mengklaim, bagaimanapun bahwa mereka telah memiliki lebih dari 100.000 pejuang[11]. Menurut pengamat Houthi, Ahmed Al-Bahri, pengikut Houthi memiliki 100,000-120,000 pengikut, termasuk pejuang bersenjata dan pendukung tidak bersenjata[12].

Kelompok Houthi telah menegaskan bahwa tindakan mereka adalah untuk mempertahankan komunitas mereka dari pemerintah dan diskriminasi, meskipun pemerintah Yaman pada gilirannya menuduh mereka ingin menggulingkan kekuasaannya dan menjadikan syi’ah sebagai faham negara[13]. (Houthi telah memberitahu orang bahwa mereka “berdoa dengan cara yang salah” dengan bersedekap seperti kebiasaan Sunni di Yaman)[14], menggoyahkan pemerintah dan “membuat sentimen anti-Amerika”[15].

Pemerintah Yaman juga menuduh Houthi memiliki hubungan dengan pendukung eksternal, terutama pemerintah Iran (karena Iran adalah negara Syiah-mayoritas)[16]. Pada gilirannya, Houthi membalas dengan tuduhan bahwa pemerintah Yaman sedang didukung oleh anti-Syiah pendukung eksternal termasuk Al-Qaeda dan pemerintah Arab Saudi[17][18][19] (meskipun fakta bahwa Presiden Ali Abdullah Saleh juga syi’ah Zaidi[20]).

Melalui pemberontakan bersenjata mereka, Houthi telah berhasil mendapatkan kontrol atas semua Provinsi Saada dan bagian dari Provinsi ‘Amran, Provinsi Al Jawf dan wilayah Hajjah[21].

9 November 2011, Houthi mengatakan telah mengendalikan dua wilayah Yaman (Sa’dah dan al-Jawf) dan sebentar lagi akan mengambil alih wilayah ketiga (Hajjah)[22], yang akan memungkinkan mereka untuk meluncurkan serangan langsung ke ibukota Yaman, Sana’a[23].

wikipedia

****

MENGENAL AGAMA SYI’AH RAFIDHAH

Siapakah Pencetusnya?


Pencetus pertama bagi faham Syi’ah Rafidhah ini adalah seorang Yahudi dari negeri Yaman (Shan’a) yang bernama Abdullah bin Saba’ Al-Himyari, yang menampakkan keislaman di masa kekhalifahan ‘Utsman bin Affan.2
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Asal Ar-Rafdh ini dari munafiqin dan zanadiqah (orang-orang yang menampakkan keislaman dan menyembunyikan kekafiran, pen). Pencetusnya adalah Abdullah bin Saba’ Az-Zindiq. Ia tampakkan sikap ekstrim di dalam memuliakan ‘Ali, dengan suatu slogan bahwa ‘Ali yang berhak menjadi imam (khalifah) dan ia adalah seorang yang ma’shum (terjaga dari segala dosa, pen).” (Majmu’ Fatawa, 4/435)

Sesatkah Syi’ah Rafidhah ?

Berikut ini akan dipaparkan prinsip (aqidah) mereka dari kitab-kitab mereka yang ternama, untuk kemudian para pembaca bisa menilai sejauh mana kesesatan mereka.

a. Tentang Al Qur’an
Di dalam kitab Al-Kaafi (yang kedudukannya di sisi mereka seperti Shahih Al-Bukhari di sisi kaum muslimin), karya Abu Ja’far Muhammad bin Ya’qub Al-Kulaini (2/634), dari Abu Abdullah (Ja’far Ash-Shadiq), ia berkata : “Sesungguhnya Al Qur’an yang dibawa Jibril kepada Muhammad  (ada) 17.000 ayat.”
Di dalam Juz 1, hal 239-240, dari Abu Abdillah ia berkata: “…Sesungguhnya di sisi kami ada mushaf Fathimah ‘alaihas salam, mereka tidak tahu apa mushaf Fathimah itu. Abu Bashir berkata: ‘Apa mushaf Fathimah itu?’ Ia (Abu Abdillah) berkata: ‘Mushaf 3 kali lipat dari apa yang terdapat di dalam mushaf kalian. Demi Allah, tidak ada padanya satu huruf pun dari Al Qur’an kalian…’.”
(Dinukil dari kitab Asy-Syi’ah Wal Qur’an, hal. 31-32, karya Ihsan Ilahi Dzahir).
Bahkan salah seorang “ahli hadits” mereka yang bernama Husain bin Muhammad At-Taqi An-Nuri Ath-Thabrisi telah mengumpulkan sekian banyak riwayat dari para imam mereka yang ma’shum (menurut mereka), di dalam kitabnya Fashlul Khithab Fii Itsbati Tahrifi Kitabi Rabbil Arbab, yang menjelaskan bahwa Al Qur’an yang ada ini telah mengalami perubahan dan penyimpangan.

b. Tentang shahabat Rasulullah
Diriwayatkan oleh Imam Al-Jarh Wat Ta’dil mereka (Al-Kisysyi) di dalam kitabnya Rijalul Kisysyi (hal. 12-13) dari Abu Ja’far (Muhammad Al-Baqir) bahwa ia berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi, dalam keadaan murtad kecuali tiga orang,” maka aku (rawi) berkata: “Siapa tiga orang itu?” Ia (Abu Ja’far) berkata: “Al-Miqdad bin Al-Aswad, Abu Dzar Al-Ghifari, dan Salman Al-Farisi…” kemudian menyebutkan surat Ali Imran ayat 144. (Dinukil dari Asy-Syi’ah Al-Imamiyyah Al-Itsna ‘Asyariyyah Fi Mizanil Islam, hal. 89)
Ahli hadits mereka, Muhammad bin Ya’qub Al-Kulaini berkata: “Manusia (para shahabat) sepeninggal Nabi dalam keadaan murtad kecuali tiga orang: Al-Miqdad bin Al-Aswad, Abu Dzar Al-Ghifari, dan Salman Al-Farisi.” (Al-Kafi, 8/248, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlil Bait, hal. 45, karya Ihsan Ilahi Dzahir)
Demikian pula yang dinyatakan oleh Muhammad Baqir Al-Husaini Al-Majlisi di dalam kitabnya Hayatul Qulub, 3/640. (Lihat kitab Asy-Syi’ah Wa Ahlil Bait, hal. 46)

Adapun shahabat Abu Bakr dan ‘Umar, dua manusia terbaik setelah Rasulullah , mereka cela dan laknat. Bahkan berlepas diri dari keduanya merupakan bagian dari prinsip agama mereka. Oleh karena itu, didapati dalam kitab bimbingan do’a mereka (Miftahul Jinan, hal. 114), wirid laknat untuk keduanya:

Ya Allah, semoga shalawat selalu tercurahkan kepada Muhammad dan keluarganya, laknatlah kedua berhala Quraisy (Abu Bakr dan Umar), setan dan thaghut keduanya, serta kedua putri mereka…(yang dimaksud dengan kedua putri mereka adalah Ummul Mukminin ‘Aisyah dan Hafshah)
(Dinukil dari kitab Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 18, karya As-Sayyid Muhibbuddin Al-Khatib)
Mereka juga berkeyakinan bahwa Abu Lu’lu’ Al-Majusi, si pembunuh Amirul Mukminin ‘Umar bin Al-Khaththab, adalah seorang pahlawan yang bergelar “Baba Syuja’uddin” (seorang pemberani dalam membela agama). Dan hari kematian ‘Umar dijadikan sebagai hari “Iedul Akbar”, hari kebanggaan, hari kemuliaan dan kesucian, hari barakah, serta hari suka ria. (Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 18)

Adapun ‘Aisyah dan para istri Rasulullah  lainnya, mereka yakini sebagai pelacur -na’udzu billah min dzalik-. Sebagaimana yang terdapat dalam kitab mereka Ikhtiyar Ma’rifatir Rijal (hal. 57-60) karya Ath-Thusi, dengan menukilkan (secara dusta) perkataan shahabat Abdullah bin ‘Abbas terhadap ‘Aisyah: “Kamu tidak lain hanyalah seorang pelacur dari sembilan pelacur yang ditinggalkan oleh Rasulullah…” (Dinukil dari kitab Daf’ul Kadzibil Mubin Al-Muftara Minarrafidhati ‘ala Ummahatil Mukminin, hal. 11, karya Dr. Abdul Qadir Muhammad ‘Atha)

Demikianlah, betapa keji dan kotornya mulut mereka. Oleh karena itu, Al-Imam Malik bin Anas berkata: “Mereka itu adalah suatu kaum yang berambisi untuk menghabisi Nabi  namun tidak mampu. Maka akhirnya mereka cela para shahabatnya agar kemudian dikatakan bahwa ia (Nabi Muhammad  ) adalah seorang yang jahat, karena kalau memang ia orang shalih, niscaya para shahabatnya adalah orang-orang shalih.” (Ash-Sharimul Maslul ‘ala Syatimirrasul, hal. 580)

c. Tentang Imamah (Kepemimpinan Umat)
Imamah menurut mereka merupakan rukun Islam yang paling utama3. Diriwayatkan dari Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (2/18) dari Zurarah dari Abu Ja’far, ia berkata: “Islam dibangun di atas lima perkara:… shalat, zakat, haji, shaum dan wilayah (imamah)…” Zurarah berkata: “Aku katakan, mana yang paling utama?” Ia berkata: “Yang paling utama adalah wilayah.” (Dinukil dari Badzlul Majhud, 1/174)
Imamah ini (menurut mereka -red) adalah hak ‘Ali bin Abu Thalib  dan keturunannya sesuai dengan nash wasiat Rasulullah . Adapun selain mereka (Ahlul Bait) yang telah memimpin kaum muslimin dari Abu Bakr, ‘Umar dan yang sesudah mereka hingga hari ini, walaupun telah berjuang untuk Islam, menyebarkan dakwah dan meninggikan kalimatullah di muka bumi, serta memperluas dunia Islam, maka sesungguhnya mereka hingga hari kiamat adalah para perampas (kekuasaan). (Lihat Al-Khuthuth Al-‘Aridhah, hal. 16-17)
Mereka pun berkeyakinan bahwa para imam ini ma’shum (terjaga dari segala dosa) dan mengetahui hal-hal yang ghaib. Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Kami bangga bahwa para imam kami adalah para imam yang ma’shum, mulai ‘Ali bin Abu Thalib hingga Penyelamat Umat manusia Al-Imam Al-Mahdi, sang penguasa zaman -baginya dan bagi nenek moyangnya beribu-ribu penghormatan dan salam- yang dengan kehendak Allah Yang Maha Kuasa, ia hidup (pada saat ini) seraya mengawasi perkara-perkara yang ada.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah, hal. 5, dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/192)
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Minhajus Sunnah, benar-benar secara rinci membantah satu persatu kesesatan-kesesatan mereka, terkhusus masalah imamah yang selalu mereka tonjolkan ini.

d. Tentang Taqiyyah
Taqiyyah adalah berkata atau berbuat sesuatu yang berbeda dengan keyakinan, dalam rangka nifaq, dusta, dan menipu umat manusia. (Lihat Firaq Mu’ashirah, 1/195 dan Asy-Syi’ah Al-Itsna ‘Asyariyyah, hal. 80)
Mereka berkeyakinan bahwa taqiyyah ini bagian dari agama. Bahkan sembilan per sepuluh agama. Al-Kulaini meriwayatkan dalam Al-Kaafi (2/175) dari Abu Abdillah, ia berkata kepada Abu Umar Al-A’jami: “Wahai Abu ‘Umar, sesungguhnya sembilan per sepuluh dari agama ini adalah taqiyyah, dan tidak ada agama bagi siapa saja yang tidak ber-taqiyyah.” (Dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/196). Oleh karena itu Al-Imam Malik ketika ditanya tentang mereka beliau berkata: “Jangan kamu berbincang dengan mereka dan jangan pula meriwayatkan dari mereka, karena sungguh mereka itu selalu berdusta.” Demikian pula Al-Imam Asy-Syafi’i berkata: “Aku belum pernah tahu ada yang melebihi Rafidhah dalam persaksian palsu.” (Mizanul I’tidal, 2/27-28, karya Al-Imam Adz-Dzahabi)

e. Tentang Raj’ah
Raj’ah adalah keyakinan hidupnya kembali orang yang telah meninggal. ‘Ahli tafsir’ mereka, Al-Qummi ketika menafsirkan surat An-Nahl ayat 85, berkata: “Yang dimaksud dengan ayat tersebut adalah raj’ah, kemudian menukil dari Husain bin ‘Ali bahwa ia berkata tentang ayat ini: ‘Nabi kalian dan Amirul Mukminin (‘Ali bin Abu Thalib) serta para imam ‘alaihimus salam akan kembali kepada kalian’.” (Dinukil dari kitab Atsarut Tasyayyu’ ‘Alar Riwayatit Tarikhiyyah, hal. 32, karya Dr. Abdul ‘Aziz Nurwali)

f. Tentang Al-Bada’
Al-Bada’ adalah mengetahui sesuatu yang sebelumnya tidak diketahui. Mereka berkeyakinan bahwa Al-Bada’ ini terjadi pada Allah . Bahkan mereka berlebihan dalam hal ini. Al-Kulaini dalam Al-Kaafi (1/111), meriwayatkan dari Abu Abdullah (ia berkata): “Tidak ada pengagungan kepada Allah yang melebihi Al-Bada’.” (Dinukil dari Firaq Mu’ashirah, 1/252). Suatu keyakinan kafir yang sebelumnya diyakini oleh Yahudi4.
Demikianlah beberapa dari sekian banyak prinsip Syi’ah Rafidhah, yang darinya saja sudah sangat jelas kesesatan dan penyimpangannya. Namun sayang, tanpa rasa malu Al-Khumaini (Khomeini) berkata: “Sesungguhnya dengan penuh keberanian aku katakan bahwa jutaan masyarakat Iran di masa sekarang lebih utama dari masyarakat Hijaz (Makkah dan Madinah, pen) di masa Rasulullah , dan lebih utama dari masyarakat Kufah dan Iraq di masa Amirul Mukminin (‘Ali bin Abu Thalib) dan Husein bin ‘Ali.” (Al-Washiyyah Al-Ilahiyyah, hal. 16, dinukil dari Firaq Mu’ashirah, hal. 192)

Perkataan Ulama tentang Syi’ah Rafidhah
Asy-Syaikh Dr. Ibrahim Ar-Ruhaili di dalam kitabnya Al-Intishar Lish Shahbi Wal Aal (hal. 100-153) menukilkan sekian banyak perkataan para ulama tentang mereka. Namun dikarenakan sangat sempitnya ruang rubrik ini, maka hanya bisa ternukil sebagiannya saja.
1. Al-Imam ‘Amir Asy-Sya’bi berkata: “Aku tidak pernah melihat kaum yang lebih dungu dari Syi’ah.” (As-Sunnah, 2/549, karya Abdullah bin Al-Imam Ahmad)
2. Al-Imam Sufyan Ats-Tsauri ketika ditanya tentang seorang yang mencela Abu Bakr dan ‘Umar, beliau berkata: “Ia telah kafir kepada Allah.” Kemudian ditanya: “Apakah kita menshalatinya (bila meninggal dunia)?” Beliau berkata: “Tidak, tiada kehormatan (baginya)….” (Siyar A’lamin Nubala, 7/253)
3. Al-Imam Malik dan Al-Imam Asy-Syafi’i, telah disebut di atas.
4. Al-Imam Ahmad bin Hanbal berkata: “Aku tidak melihat dia (orang yang mencela Abu Bakr, ‘Umar, dan ‘Aisyah) itu orang Islam.” (As-Sunnah, 1/493, karya Al-Khallal)
5. Al-Imam Al-Bukhari berkata: “Bagiku sama saja apakah aku shalat di belakang Jahmi, dan Rafidhi atau di belakang Yahudi dan Nashara (yakni sama-sama tidak boleh -red). Mereka tidak boleh diberi salam, tidak dikunjungi ketika sakit, tidak dinikahkan, tidak dijadikan saksi, dan tidak dimakan sembelihan mereka.” (Khalqu Af’alil ‘Ibad, hal. 125)
6. Al-Imam Abu Zur’ah Ar-Razi berkata: “Jika engkau melihat orang yang mencela salah satu dari shahabat Rasulullah , maka ketahuilah bahwa ia seorang zindiq. Yang demikian itu karena Rasul bagi kita haq, dan Al Qur’an haq, dan sesungguhnya yang menyampaikan Al Qur’an dan As Sunnah adalah para shahabat Rasulullah . Sungguh mereka mencela para saksi kita (para shahabat) dengan tujuan untuk meniadakan Al Qur’an dan As Sunnah. Mereka (Rafidhah) lebih pantas untuk dicela dan mereka adalah zanadiqah.” (Al-Kifayah, hal. 49, karya Al-Khathib Al-Baghdadi)
Demikianlah selayang pandang tentang Syi’ah Rafidhah, mudah-mudahan bisa menjadi pelita dalam kegelapan dan embun penyejuk bagi pencari kebenaran…Amin.

Penulis: Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi Al-Atsari, Lc

Syariah, Manhaji, 12 – Februari – 2004, 01:05:04

http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=142

___________
Footnote:

[1].^ Houthis Kill 24 in North Yemen, 27, November, 2011
[2].^ Al-Qaeda Announces Holy War against Houthis
[3].^ What Is Yemen’s Houthi Rebellion? By Pierre Tristam
[4].^ [1]
[5].^ “al-Shabab al-Mum’en / Shabab al-Moumineen (Believing Youth)”. GlobalSecurity.org. http://www.globalsecurity.org/military/world/para/shabab-al-moumineen.htm.
[6].^ Deaths in Yemeni mosque blast. Al Jazeera. May 2, 2008.
[7].^ Press TV Saudi soldier, Houthi leaders killed in north Yemen, 19 November 2009
[8].^ http://www.globalsecurity.org/military/world/para/shabab-al-moumineen.htm
[9].^ Philips, Sarah (July 28, 2005). Cracks in the Yemeni System. Middle East Report Online.
[10].^ “Pity those caught in the middle”. The Economist. 19 November 2009. http://www.economist.com/world/middleeast-africa/displaystory.cfm?story_id=14920092.
[11].^ http://yemenpost.net/Detail123456789.aspx?ID=3&SubID=1749&MainCat=2
[12].^ Ahmed Al-Bahri: Expert in Houthi Affairs, 10, April, 2010
[13].^ “Deadly blast strikes Yemen mosque”. BBC News. 2008-05-02. http://news.bbc.co.uk/2/hi/middle_east/7379929.stm. Retrieved 2009-11-11.
[14].^ Yemen’s war: Pity those caught in the middle
15].^ Sultan, Nabil (July 10, 2004). Rebels have Yemen on the hop. Asia Times Online.
[16].^ http://wikileaks.ch./cable/2010/02/10KUWAIT142.html
[17].^ “Saudi, al-Qaeda support Yemen crackdown on Shias”. Press TV. 29 August 2009. http://www.presstv.ir/classic/detail.aspx?id=104778&sectionid=3510302. Retrieved 1 February 2010.
[18].^ “Al-Qaeda Fighting for Yemeni Government Against Houthi Shia Rebels…”. 29 December 2009. http://www.weaselzippers.net/blog/2009/12/alqaeda-fighting-for-yemeni-government-against-houthi-shia-rebels.html. Retrieved 1 February 2010.
[19].^ “Yemen employs al-Qaeda mercenaries: Houthis”. Press TV. 28 October 2009. http://www.presstv.ir/detail.aspx?id=109842&sectionid=351020206. Retrieved 1 February 2010.
[20].^ “YEMEN – Ali Abdullah Saleh Al-Ahmar.”. APS Review Downstream Trends. 26 June 2006. http://www.thefreelibrary.com/YEMEN+-+Ali+Abdullah+Saleh+Al-Ahmar.-a0147921372. Retrieved 7 April 2011.
[21].^ The Muslim News Yemen after Saleh: A future fraught with violence, Friday 27 May 2011
[22].^ [2]
[23].^ [3]

http://sunniy.wordpress.com/2011/12/02/inilah-dia-suku-houthi-syiah-zaidi-yang-menyerang-mahad-darul-hadits-dammaj/

6 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Ane Ali Al Mujtaba bermubahalah “Syi’ah Ali adalah Islam yang paling murni yang berasal dari Rosululloh saww melalui ahlul baytnya yang suci! Yang menyatakan syi’ah sesat maka dialah yang sesat sedang yang menyatakan syi’ah kafir maka dialah yang kafir! Jika pernyataan ane ini salah maka Alloh akan memberi adzab pada ane dengan siksaan yang sangat pedih mulai detik ini juga sampai akhir hayat ane! Jika hal ini tidak terjadi maka penghujat syi’ah adalah musuh Alloh, Rosul, dan ahlulo baytnya yang suci!

    Ali Al Mujtaba

    September 14, 2012 at 15:26

  2. trims, semoga kita terhindar dari syiah laknatullah..

    Lukman Sjafullah

    September 10, 2012 at 16:34

  3. ternyata akidah tuahan ada tanpa tempat,itu benar benar gen siah……….

    Muhamad Ikhsan Ikhsan

    December 8, 2011 at 22:48

  4. ALLAHU AKBAR….!!!

    Azhar

    December 7, 2011 at 05:48


Bagaimana menurut Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s