طبيب الطب النبوي Dokter Pengobatan Nabawi

Islam, Hukum, Sholat, Tatacara

Hukum Suntikan, Infus, Tetes mata/telinga saat Puasa

with 11 comments


Asy-Syaikh Al-‘Utsaimin rahimahullah dalam beberapa fatwanya mengatakan:

Pengobatan yang dilakukan melalui suntik, tidaklah membatalkan puasa, karena obat suntik tidak tergolong makanan atau minuman.

Berbeda halnya dengan infus, maka hal itu membatalkan puasa karena dia berfungsi sebagai zat makanan.

Begitu pula pengobatan melalui tetes mata atau telinga tidaklah membatalkan puasa kecuali bila dia yakin bahwa obat tersebut mengalir ke kerongkongan. Terdapat perbedaan pendapat apakah mata dan telinga merupakan saluran ke kerongkongan sebagaimana mulut dan hidung, ataukah bukan.

Namun wallahu a’lam yang benar adalah bahwa keduanya bukanlah saluran yang akan mengalirkan obat ke kerongkongan. Maka obat yang diteteskan melalui mata atau telinga tidaklah membatalkan puasa. Meskipun bagi yang merasakan masuknya obat ke kerongkongan tidak mengapa baginya untuk mengganti puasanya agar keluar dari perselisihan. (Fatawa Ramadhan, 2/510-511)

(Dikutip dari tulisan Al-Ustadz Saifudin Zuhri, Lc, judul asli Hal-Hal yang Dianggap Membatalkan Puasa. URL sumber http://asysyariah.com/syariah.php?menu=detil&id_online=298)

About these ads

11 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Yg menyatakan suntik/infus bukan trmasuk makann,harap dikaji ulang.apa yg trkandung didlmnya.

    Aisyah

    February 20, 2013 at 10:07

  2. terus kalau minum obat berarti gak batal dong??

    suntik…memasukkan cairan obat ke dalam tubuh dengan cara disuntikan
    minum obat…memasukan obat ke dalam tubuh dengan cara di telan

    bayu

    August 16, 2012 at 12:46

  3. terima kasih atas masukkannya….

  4. Adakah hdits yg bsa djadikan ptokan gan..

    Sardi

    August 5, 2012 at 05:48

  5. secara lughoh yang disebut makan/minum itu melewati mulut dan kerongkongan, jika melewati selain itu bukanlah disebut makan.
    1. tetes mata/telinga tidak melewati kedua tempat tersebut, sehigga tidak dapat disebut bahwa kita sedang makan/minum
    2. keduanya adalah obat yang tidak membuat kita kenyang/penghilang haus
    3. ada sebab udzur syar’i yang membolehkan kita berobat denganya, karena sakit, jika tidak segera kita obati maka dikawatirkan akan semakin parah, namun selama masih bisa di tagguhkan, maka udzur ini gugur.

    abuafha

    August 2, 2012 at 14:48

  6. Assalamualaikum wr.wb.
    terima kasih atas saran dan pendapat saudara sehingga saya menjadi lebih tahu dan paham.

    SUBUR ROSMAWATI

    July 21, 2012 at 08:31

  7. Saya kurang setuju dengan pendapat bahwa suntikan tidak membatalkan puasa “meski saya belum mendapatkan jawaban dari permasalahan tersebut”, tapi menurut pendapat saya: salah satu hal yang membatalkan puasa adalah memasukkan sesuatu ke dalam tubuh, seperti halnya memasukkan obat lewat farji meskipun juga dijelaskan bukan termasuk lewat lubang pori-pori (pada: al-bajuri), dalam hal tersebut juga sama-sama mendatangkan manfaat bagi orang yang berpuasa, apakah tidak sama halnya sama dengan suntik?
    Mohon pencerahan.
    Terimakasih.

    bibinahu

    January 23, 2012 at 18:28

  8. assalamu’alaikum…
    terus terang saya kurang setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa memasukkan obat lewat telinga itu tidak membatalkan puasa, padahal kan hal-hal yang membatalkan puasa itu ada yang ” memasukkan sesuatu ke lubang yang ada di anggota tubuh “, sedangkan memasukkan obat lewat telinga itu kan ya termasuk memasukkan sesuatu ke lubang-lubang yang ada di tubuh….

    'afifah

    April 28, 2011 at 09:30

    • Maaf Afifah, bisakah sy diberitahu landasan / dasar hukum yang menjelaskan bahwa memasukkan sesuatu ke lubang yang ada di anggota tubuh itu adalah membatalkan puasa?

      azis

      July 30, 2011 at 22:30

      • Lubang pada anggota tubuh yang mana? karena penjelasan dalam al-bajuri banyak diterangkan disana. Yang jadi permasalahan adalah kenapa kalau memasukkan obat lewat lubang farji membatalkan puasa sedangkan pada yang lain tidak.

        bibinahu

        January 31, 2012 at 22:51

  9. saya masih bingung kang, baru saja saya meneteskan obat tetes mata dari dokter dan efeknya terasa pahit di tenggorokan. apakah puasa saya batal atau bagaimana? akan tetapi kalo saya memakai insto (obat tetes mata biasa), tidak menimbulkan pahit di tenggorokan. mohon penjelasanya.
    terimakasih

    @ Wallaahu ‘alam, yang lebih menenangkan tentu menghindari agar cairan dari tetes mata tersebut tidak tertelan, caranya adalah dengan meludahkannya ketika mulai terasa pahit di tenggorokan.
    Perlu diketahui bahwa umumnya obat tetes mata (yang diresepkan dokter) mengandung antibiotik seperti klorampenikol yang akan terasa pahit di tenggorokan saat diteteskan di mata. Kenapa? karena terdapat saluran kecil yang menghubungkan mata kita dengan rongga hidung dan mulut bagian belakang sedangkan jenis obat tersebut memang berasa pahit. Sedangkan jenis tetes mata lain seperti insto, dll memang tidak terasa pahit.

    Semoga bermanfaat.

    shetea mithzzz

    May 14, 2009 at 09:36


Bagaimana menurut Anda?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s